wanita beli ‘Lamb Shank’ Chef Ammar dari ‘reseller’, Rela bayar harga ‘Yhudl’ dari beratur panjang

Akibat tularnya Lamb Shank Chef Ammar baru-baru ini, sambutan orang ramai terhadap makanan viral tersebut dilihat sangat melampau dengan orang ramai yang mula beratur seawal jam 1.30 petang.

“Lamb Shank beratur, RM50, Lamb Shank reseller RM65…” Perkongsian @Yuyu di Tlktok meraih perhatian apabila dia memuat naik video pembelian nasi arab viral dengan harga yang lebih mahal dari harga asal.

Difahamkan harus membayar RM65 dari harga asal, wanita ini difahamkan lebih rela membayar dengan harga mahal dari beratur panjang. “Akhirnya bell dengan reseller sebab tengok langit dah gelap…”

Menjelaskan situasi video sebelum, wanita ini menyatakan bahawa dia pada awalnya telah beratur namun hampa apabila melihat langit seakan gelap dan seperti akan hujan.

Justeru, dia terus mengambil keputusan untuk membeli dari reseller sahaja demi merasakan sendiri makanan vlral tersebut.

“Kalau dia tahu apalah dia rasa…” Setakat ini, ruangan komen bagi video yang tular itu telah ditutup oleh empunya video. Hanya ada beberapa komen di video lain menunjukkan kekcewaan netlzen pada reseller yang mengambil kesempatan atas makanan viral untuk mnegaut untung berlebihan.

“Gagah beratur sampai 3 jam, hujung2 tak boleh pickup banyak..” begituiah yang dilakukan @Atiqah apabila dia dengan rela hati menjadi runner bagi membelikan nasi arab viral tersebut untuk para pelanggannya.

Difahamkan dengan harapan dapat membawa pulang 20 bungkus makanan tersebut, Atiqah hampa ketika sampai di depan kaunter, rupanya had pembelian cuma 4 bungkus buat dia terduduk.

“Saya cuma mudahkan urusan orang lain…” Menjawab kcaman netlzen nnengenai harga ‘atas angin’ yang diambil dari pekerjaannya, Atiqah menjelaskan dia hanya berniat untuk memudahkan urusan orang lain di samping memenuhi permintaan pelanggan yang teringin merasa namun tidak sanggup beratur panjang.

“Ada orang makan atas angin…” Menjengah ke ruangan komen, rata-rata netizen meluahkan pendapat yang berbeza-beza dengan kegiatan runner dan reseller yang dilihat semakin berleluasa.

Ada yang menyokong demi membantu orang lain, ada pula yang mengecam mengatakan bahawa mereka cuma mengambil untung atas kesempatan makanan yang viral.

“Kalau caj RM70 pon take hal.”

“Tabik spring kat yang sanggup beratur panjang..”

“Ni la puncanya, sesetengah runner ambik keuntungan”

Sumber : Redaksl

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jgn Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih
Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

Pihak kami tldak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.
Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*